Cerita Panas Puas Dengan Penis Tukang Sensus Aku Susi, aku kerja di satu keluarga muda yg blon punya anak. Bapak dan ibu majikan sibuk banget dua2nya kerja sampe malem-malem, jadi wajarlah kupikir, kalo blon punya anak. Kapan bikinnya kan, pulang kerumah aja adu lebih lambat, kadang ibu pulang duluan, seringnya bapak pulang blakangan, sama aja dong ya hihi. aku mah santai banget kerja di kelouarga kaya gini, pagi-pagi dah brangkat kerja, pulang dah malem banget, jadi kerjaku ringan sekali. Cume bersih-bersih rumah dan cuci pakean. nyucinya jg ada mesin cuci, setiap ari mreka nurunin pakean kerja dan pakean rumah untuk di cuci, kerja cuma 2 orang ya cuma beberapa potong, jadi kucuci dgn mesin cuci dan atur lever airnya rendah aja, asal cukup untuk ngerendem sedikit potong pakean.

Slesai nyuci jemur pakean, kalo dah kering setrika, diantara kerjaan-kerjaan itu ya aku bengong, nonton tv, smsan ma temen-temen sesama asisten RT (keren kan judul job nya, RT tu bukan rukun tetangga lo ya), makan kalo gak tidur. Si ibu masak paling weekend, itu jg sesekali kerna si bapak bener-bener workaholic, weekend pun masi berbisnis jg, makanya si ibu kalo masak ya cuma sedikit, buat dia aja dan sisanya ya buat aku. Hari-hari kalo gak da makanan aku kudu nyiapin sendiri, nasi si bisa ikutan makan beras yg ada dirumah, tinggal masak pake rice cooker. Aku taker aja sekali masak bisa buat seminggu aku makan, kadang kalo weekend majikan ikut makan tu nasi, jadi takeran berasnya jg kutambahi iar cukup untuk seminggu.

satu siang ada petugas sensus yg dateng kerumah, dah mo pemilu gini biasanya ada orang yg mendata penduduk untuk menentukan jumlah pemilih. Aku heran aja, biar cuma mbantu-mbantu dirumah aku ngikutin berita jg di tv. Katanya dah ada proyek e ktp yg konon dah ngabisnin duit 9T (T tu nolnya brapa ya), kok datanya masi gak bisa dipake buat data pemilu. Proyek lagi kali ya, memang negri ini penuh dgn proyek ya, supaya APBN nya kepake. kok jadi ngelantur kesana kemari ya, kembali deh ke crita. aku kebetulan dah slesai semua kerjaanku, baru mo nyiapin makan siang buat aku ndiri ketika kudengar ting tong bel pintu menyalak (anjing kali ya menyalak), memang bunyi belnya salakan anjing kok.

Sumber