Cerita Seks Liburan Nakal – Sampe di Bali aku langsung ke Cottage yg udah aku pesen di deket pantai Kuta. Nyampe di Cottage aku langsung buka semua pakaian aku sampe aku bener-bener bugil. Di Cottage aku ada beberapa jendela yg gordennya udah aku buka, tetapi jendelanya gag terlalu besar dan didalem agak gelap jadi walaupun dari luar orang dapat liat aku bugil, tetapi gag terlalu keliatan, harus ngintip dulu baru keliatan. Hehe.
Aku tidur-tiduran dikasur sambil menikmati kebugilan aku. Duh, pengen banget bangun terus keluar kejalan gag pake apa-apa lagi. Full naked, bugil bulet, huf, dapat disangka orang gila kali yak, mungkin juga gag sih, mana ada orang gila yg bersih, dan cantik, hehe narsis dikit, tapi belom segila itu juga sisi kisahisionis aku.

Terus aku inget kalo aku udah mesen makanan tadi direstaurant Cottage ini, terus pesennya minta dianter ke Cottage, aku berdoa mudah-mudahan yg nganter Lelaki. Aku langsung masuk ke kamar mandi terus pasang shower besar biar aku keliatan lagi mandi. Sip, it’s show time. Hehe.

Dan bener sekitar 10 menitan orang yg nganter dateng. Dia langsung ketok pintu. Aku diemin beberapa saat. Hehe, biar disangka gag denger. Terus ketukan selanjutnya agak kerasan. Terus aku jawab dari dalem,

“sebentar.”

aku sekarang pake handuk yg udah aku bawa dari rumah, handuknya ini gag terlalu lebar, jadinya kalo aku pake harus milih, mau nutupin bagian atas, atau mau nutupin bagian bawah. Kali ini aku pake cukup ngelilit bagian bawah, jadi buah dada aku terbuka. Dan handuknya aku agak longgarin iketannya supaya mudah-mudahan nanti jatuh terus kebuka. Sip!

Begitu aku buka pintunya aku agak ngelongo sedikit. Terus aku persilahkan mas-mas yg bawa pesenan aku masuk.
Begitu dia masuk, dia langsung menuju meja makan kecil yg ada terus baru melihat aku yg jalan kearah dia telanjang dada.
“emm, ini billnya mbak, emm…, err, mau di bayar, err, sekarang atau nanti?” tanya dia agak terbata-bata melihat aku yg setengah bugil.

Aku sebenernya agak kaget ama reaksi cupu dia, soalnya kan di Bali udah banyak bule-bule yg teanjang dada, kok dia masih aja gugup yah? Mungkin dia jarang kali ya melihat secara langsung sedeket ini dari orang indonesia. Hehe, yg kayak gini nih yg enak banget dikerjain. Hoho, mudah-mudahan handuk aku jatuh.

“bayar langsung aja, saya ambil dulu uangnya di tas.” Kata aku sambil ambil bill dari tangan dia. Terus aku jalan kearah tas aku, sedangkan dia jalan kearah pintu keluar. Aku ubek-ubek tas aku sambil nyari dompet aku. Abis udah ketemu dompet aku diem-diem sedikit ngelonggarin handuk aku.
Pas beberapa saat aku jalan menuju dia, bener banget handuk aku jatuh meninggalkan aku bugil bulet di depan mas-mas yg lagi melihatin aku. sukses!! Yes! Terus aku pura-pura salting sambil ngambil handuk aku, terus aku tutupin tubuh aku asal-asalan. Yg pasti toked ama rambut pubis aku masih keliatan ama tuh mas-mas yg salting terus pura-pura liat kearah lain tapi sambil intip-intip tubuh aku. haha.

Sumber