Cerita Sex Terjebak Permainan Bilyard - Untuk memenuhi kebutuhanku agar tdk terlalu mengandalkan uang kiriman dari ortu, aku memutuskan untuk kuliah sambil bekerja di salah satu club billiard yg cukup besar dan eksklusif di kota Bandung. Aku bekerja menjadi salah seorang penjaga meja, sekaligus merangkap pramusaji di club tersebut, kadang kadang aku merasa sangat lelah dan letih, apalagi jika aku harus terpaksa pulang larut malam dari tempat kerja. Tapi tdk apalah, yg penting aku bisa mempunyai cukup uang dan dapat memenuhi kebutuhanku sendiri tanpa harus mengandalkan kiriman uang dari orang tuaku, lagipula aku sudah bertekad untuk belajar hidup mandiri.

waktu itu aku sedang bingung sekali, karena hari itu hari terakhir waktu pembayaran uang semester, padahal kiriman dari ortu belum juga masuk ke rekeningku, dan saat gajianku masih seminggu lagi, sementara uang tabunganku sudah habis untuk keperluan dan biaya hidupku sehari-hari hingga sore itu aku benar benar pusing memikirkannya.

Akhirnya, aku beranikan diri untuk meminjam uang ke club bilyard tempat aku bekerja, tapi perusahaan tdk dapat mengabulkan permohonanku dengan alasan saat itu tdk ada dana yg tersedia karena seluruh uang yg ada sudah disetorkan ke pemiliknya.

Malam itu, dengan perasaan bingung dan sedih, aku berkemas untuk pulang kembali ke kosku. Saat itu jam kerjaku memang telah selesai. Aku berjalan lunglai dari ruangan karyawan, bingung memikirkan nasibku besok, saat kulihat Dona sudah menungguku di ruang tunggu

“Gimana Han? Dapat pinjaman uangnya?” tanya Dona.
“Nggak bisa Don.. gpp deh, besok gw minta keringanan aja dari kampus” ujarku dengan nada lemas.
“Elu sendiri, dari mana.? Tumben mampir ke sini?” tambahku sambil melihat ke arah jam tanganku, saat itu sudah hampir jam sepuluh malam, tdk biasanya Dona berani keluar malam-malam, pikirku heran.
“Gw abis dari mall di depan, ngecek ATM, siapa tahu kiriman gw udah sampai, buat nalangin bayaran elu, tapi ternyata belum sampai..” ujar Dona dengan nada menyesal.
“Thanks banget untuk usaha lu Don.” ujarku sambil mengajaknya pulang.

Kami berdua berjalan melewati ruangan billiard. Saat itu di sana masih ada empat orang tamu yg sedang bermain ditemani oleh manajerku, mereka adalah teman-teman dari pemilik club tersebut, jadi walaupun club tersebut sudah tutup, mereka tetap dapat bebas bermain. Aku sempat berpamitan dengan mereka sebelum aku kembali berjalan menuju pintu keluar saat tiba-tiba salah seorang dari mereka memanggilku..

Sumber