Cerita Ngentot Sehabis Ngegym Ngesex – Aku jadi member di satu fitness center yg ada di salah satu mall deket rumahku. Ya biar bodiku tetep kenceng dan mencegah lemak tertimbun ditempat-tempat yg tdk diinginkan. Aku rutin latihan disitu, biasanya si seminggu sekali, tapi kalo lagi senggang bisa seminggu 2 kali, malah kalo lagi libur hampir setiap ari aku ke situ.

Aku kenal dengan salah satu instruktur. Sebut saja si abang (jadi gak usah nyebut namanya kan). Dia seneng ngobrol ma aku tiap ada kesempatan. Padahal banyak member perempuan yg laen, tapi si abang slalu mencari kesempatan buat ngobrol sama aku.

Gak lama sich, sebab ngobrolnya paling setelah selesai kelas, sembari istirahat menunggu kamar mandi yg kosong. Pdkt nya meningkat, dia ngajak aku minum kopi disatu gerai kopi yg aku tau pasti secangkir kopinya gak murah, berlipetlah harganya kalo dibanding dengan ngopi di warteg.

“In, gak keburu pulang kan, ngopi dulu yuk”, ajaknya. Aku iyain ja,
“Emang abang mau bayarin?”
“Buat kamu apa si yg enggak”, kayanya ini jawaban standard lelaki kalo mo ngegombalin perempuan deh.

Kami ngobrol ja ngalor ngidul sembari minum kopi, secangkir dah abis tapi masi terus ja ngobrolnya. Si abang memang temen ngobrol yg baek, ada aja topik yg dia obrolin diselingi dengan humornya yg membuat aku terpingkel-pingkrl. Gak kerasa dah larut juga, tapi kami masi belum beranjak dari kedai kopi itu.

“In, dah malem ni, aku anterin kamu pulang ya”. Kayanya sengaja dia ngajak aku ngobrol supaya bisa nganter aku pulang.

Tipuan standard laki-laki lagi, aku si dah paham lah kalo tipiual dan gombal standard kaya gitu. Daripada pulang ndirian naek taksi, ya gak da salahnya maudianter, aman dan hemat uang taksi kan. Kesempatan laen, pdkt meningkat, dia ngajakin aku makan disalah satu resto yg ada di mal itu.

“abang banyak duit ya, mbayarin aku terus”, aku gak nanya lagi dia mo traktir aku gak, aku tembak langsung ja minta dibayarin.
“Aku yg ngajak ya aku yg bayar”.
“Kalo gitu aku gak mo ngajak abang minum kopi atau makan, ntar aku yg bayar”. Dia tertawa.
“Ya enggaklah, biar kamu yg ngajak tetep ja aku yg bayar”.
“abang baek banget”.
“aku tu suka ma kamu In”, kaget juga aku mendengar tembakan langsungnya itu.
“Kamu dah punya pacar In”. Aku ngangguk,
“Kalo gitu kita ttm an ja ya. Kamu mo makan apa”. Sembari liat menu dia nawarin makanan yg dia rasa enak.
“Wah abang sering ya makan disini, ma member yg mana bang”, godaku.

Sumber