Hi Admin Sdn Bhd Real Ingenious dan saudara-saudari sekalian,

Terdapat banyak cerita tentang perempuan yang jahat menyakiti hati lelaki yang baik. Tapi jarang ada orang memaparkan kisah mengenai perempuan yang baik ditipu oleh lelaki. Mungkin di blog ini ada kisah begitu, maksud saya cuma jarang saja. Inilah cerita saya untuk menambahkan pengetahuan anda itu: saya pernah menjadi seorang gadis yang baik, ketika itu saya amat bodoh juga.

Nama saya ialah Tina. Saya seorang gadis berusia tahun 19. Saya belajar di Universiti yang PM pernah belajar di UK. Tidak susah untuk meneka nama universiti itu kerana universiti ini ada cawangan di Malaysia. Saya datang seorang daripada keluarga kelas atasan. Saya boleh berfasih Bahasa Inggeris dan Bahasa Jepun. Ibu bapa saya adalah sangat ketat dari segi pendidikan dan tingkah laku terhadap saya. Mereka tidak membenarkan saya untuk mempunyai teman lelaki. Mereka mahu saya menamatkan pelajaran saya terlebih dahulu. Ada ramai peminat di Universiti datang memikat saya dan tidak pernah satu kali saya tertarik pada mereka. Mereka semata-mata bertujuan untuk ceramah manis saya ke katil. Saya tidak akan jatuh untuk itu. Satu hari, seorang lelaki asing add saya di WeChat. Katanya dia ialah 24 dan beliau tinggal dan bekerja di Kuala Lumpur. Saya amat terkejut kerana dia pandai berfasih Bahasa Melayu. Dia macam berpengetahuan yang tinggi, pintar dalam segi fikiran, matang dan sebagainya.

Cara dia bercakap amat sopan, lembut dan suaranya telah menarik hati saya. Cuma hari pertama berbual dengannya, dia sudah bertanya bila mahu berjumpa. Saya terus reject dan berkata pasti ada peluang tetapi bukan sekarang kerana kami baru berkenal saja. Hubungan kami menerusi WeChat telah berterus selama 2 minggu. Pada akhirnya, dia sekali lagi bercadang untuk berjumpa dengan saya. Sekali lagi saya mengatakan bahawa saya mahu lebih banyak masa. Tetapi kali ini dia lebih persuasive. Dia berkata ini cuma membuang masa jika saya berbual dengan dia tanpa apa-apa niat untuk pertemuan dengan dia. Katanya, jika saya tidak berjumpa dia dalam tempoh 30 hari, dia akan block saya dari contact listnya. Saya harus biarkan dia buat begitu agar semua yang buruk tidak akan berlaku. Sebaliknya saya berjumpa dengan dia beberapa hari kemudian. Dia adalah seorang lelaki yang gentleman dan pandai memikat hati seorang wanita (sekurang-kurangnya pada pertemuan). Buat kali pertama, saya tidak pergi seorang diri. Saya ada beberapa teman di kafe juga tapi teman-teman saya duduk di tempat lain. Walaupun mereka duduk jauh, tetapi dia sedar bahawa aku ada teman yang dating bersama saya. Dia tidak marah ataupun kecewa, malah dia berkata saya adalah seorang gadis yang baik kerana tidak mudah mempercayai orang yang baru dikenali.

Kami berjumpa dengan kerap selepas pertemuan itu. Selepas dua minggu lebih, saya tidak lagi membawa teman bersama ketika berjumpa dengan dia. Saya sudah mempercayai lelaki ini. Aku mempercayai dia dengan sepenuhnya dengan buat kali pertama saya pergi melawatnya di apartmen dia kerana dia sudah jatuh sakit masa itu. Ini cuma empat minggu selepas kali pertama perjumpaan. Hari itu hari Sabtu, dan saya terpaksa menyelinap keluar dari rumah untuk pergi dan melihat kepadanya. Kami mula bercium sebaik sahaja aku sampai di sana. Itu adalah ciuman pertama saya dalam hidup. Sekelip mata dia telah membuat saya telanjang. Saya sangat takut. Saya memberitahu bahawa saya tidak mahu melakukan hubungan seks. Saya memberitahunya saya tidak bersedia untuk kehilangan dara saya. Dia amat menghormati perasaan saya. So pada petang itu, tiada apa-apa yang berlaku. Pada hari Rabu saya bertanya kepadanya melalui telefon sama ada beliau betul-betul mencintai saya. Dia berasa marah dan berkata bahawa saya tidak mempercayainya. Hari Ahad itu saya sekali lagi berjaya menyelinap keluar dari rumah untuk berjumpa dengannya di apartmennya. Buat masa ini dia tidak mesra sekali. Dia kata bahawa aku tidak mempercayainya. Dia memberitahu saya bahawa dia tidak mahu teman wanita yang tidak mempercayainya. Dia juga memberitahu saya hanya satu cara untuk membuktikan bahawa aku mencintainya.

Satu perkataan ringkas - Seks.

Petang itu, saya memberikan kedaraan saya. Saya bukan sahaja masih berasa kesakitan malah malu juga.Untuk orang yang saya cintai, berbaloilah. Dia memberitahu saya dia tidak akan meninggalkan saya. Dia berkata sayalah yang satu-satunya perempuan dia. Saya percayai kata-kata manisnya. Tapi dua minggu kemudian, dia rasa bahawa saya bukan orang yang dia mahu, jadi dia memutuskan hubungan percintaan ini. Jadi, adakah aku benci dia? Jawapan saya adalah “tidak”. Saya masih cintakan dia. Dia mempergunakan saya untuk melepaskan nafsu sahaja. Bagi dia, saya bukan apa-apa tetapi seorang pelacur yang percuma dan bersih. Namu begitu, saya tidak membenci dia. Aku cuma benci diri sendiri. Kepada lelaki-lelaki yang kuat nafsu, sila jangan memecahkan hati orang lain demi untuk seks saja.


Berikut foto yang sempat diabadikan www.dewata88.com