Cerita Dewasa Kak Tika Yang Memperhatikanku Didasari dengan rasa sayang yang aneh, aku akan menceritakan kisahku saat aku disiruh pergi kemedan untuk menemani pamanku setelah dia ditinggal oleh istrinya, dari kecil aku sring pindah pindah sekolah mulai dari SD sampai SMA aku juga selalu dititipkan ke saudar saudara yang jauh, aku gak tahu maksut dari orang tuaku saat itu yang aku tahu dia tidak menyukai atau menyayangiku.

Aku punya asumsi mereka kurang menerima kehadiranku, aku benci mereka semua. Tapi tidak dengan kakakku Tika (Tika kakakku yang nomor 2, dan kakak satu-satunya, aku punya satu adik perempuan, dan dua saudara laki-laki).

Aku sangat menyayangi Kak Tika, karena dia sangat pengertian, mau menghibur hatiku yang sering kalau rinduku sangat menggebu, karena kami sangat jarang bertemu. Sewaktu aku dikirim ke Medan, dia melanjutkan kuliah ke London. Kami kembali bertemu di Jakarta sewaktu aku tamat SMA, dan dia kembali dari London untuk persiapan pernikahannya.

Tiga bulan kami banyak bersama, tapi dasar Kak Tika yang sangat pengertian, dia malah bukan mengurusi pernikahannya, eh malah mengurusi aku. Kami banyak bersama, aku sangat menyanginya. Saking sayangnya dia pernah menciumku, tapi tanpa sadar aku membalasnya dengan mencium bibirnya, dia memelukku dengan hangat.

Tapi aneh kurasakan, dia tidak menolaknya, malah mulai memainkan lidahnya di mulutnya. Hmmm, sungguh indah saat itu. Tanpa sadar aku mulai meremas payudaranya yang besar menantang. Dia mulai menjerit lirih.

Dari bibir, ciumanku turun ke lehernya, lama aku bermain di sana. Kak Tika menekan kepalaku seolah menuntunku untuk menciumi dadanya. Aku mulai nekat, membuka bra-nya dan muncullah pemandangan yang sangat indah.

Mula-mula kuciumi ketiaknya, sementara tangan kiriku meremas bukit tanpa pelapis itu. Ciumanku berpindah ke payudaranya. Kucium perlahan pangkalnya, dia nyeletuk, Ah.. Andre, nikmat sekali lalu kuciumi putingnya yang merah merekah.

Sumber