Cerita Seks Ibu Faida Yang Montok Aku pertama kali kenal ibu Faida ketika dinas tempatnya bekerja mengerjakan beberapa proyek bersama dengan tempatku bekerja. ibu Faida berusia sekitar 40 tahun, dengan postur tubuh yg sangat luar biasa (utk orang seumur itu). tingginya sekitar 165cm, dengan badan yg sangat montok.

walaupun ia punya beberapa orang anak, bahkan ada yang sudah kuliah, tapi masih sangatlah menggairahkan bodinya itu. buah dada besar montok dan perutnya tidak buncit seperti ibu-ibu lain, rata malah, dengan pinggul dan pantat yg sangatmontok.

berkali-kali dalam rapat aku harus memaksakan mataku untuk beralih dari buah dada yang besar montok, bahkan dalam seragam PNS terlihat sangat sexy. walaupun ia mengenakan jilbab yang sangat lebar. namun tak mampu menyembunyikan betapa besarnya payudaranya.

bermalam malam aku terasa gelisah, meskipun aku masih bisa sedikit mengurangi dengan mengintip kamar mandi di rumah kos sebelah, tapi payudara munira yang besar malah mengingatkanku pada payudara ibu Faida, melihat vagina siska yang putih bersih membuatku menhayalkan vagina ibu Faida, ketika melihat putri mengosok payudaranya, aku menginginkan mengerayangi payudara ibu Faida.

seperti gila aku mulai membawa obat tidur berbentuk bubuk dalam kantong celanaku, selalu berpikir kapan ada kesempatan untuk membuat ibu Faida terlelap. kalau dapat akan ku perkosa tentunya.

hingga pada satu hari keajaiban itu datang. karena satu berkas yang harus ditandatangani ibu Faida, aku harus ke rumahnya. aku sama sekali tidak menyangka akan mendapat peluang semulus itu. aku datang dengan harapan yg membuatku seperti gila, dan disitu ternyata kesempatan mewujudkannya besar sekali. akan kuperkosa ibu berjilbab ini dengan sepuasnya.

waktu aku datang ibu Faida yg menyambutku, mengenakan baju seragam dengan jilbab biru tua yg sangat lebar, tapi tetap saja masih tak mampu menyembunyikan payudaranya. sepertinya ia baru pulang dari kantor, waktu itu sudah habis magrib.

awalnya kupikir mustahil karena ternyata rumahnya ramai juga, tiga orang anak gadisnya semua dirumah, ditambah seorang pembantu. aku sudah putus asa. gak tahu kenapa aku minta ijin ke kamar mandi, ternyata letaknya didapur. pembantunya sedang sibuk mempersiapkan sop.

aku masuk kamar mandi dengan kesal dan gelisah. usai kencing, aku keluar .. dan ternyata tidak ada seorangpun didapur, tanpa pikir panjang langsung kumasukkan obat tidur kedalam sop itu, lalu kuambil kunci pintu belakang dan kembali keruang tamu dengan sikap tenang. padahal dadaku mau pecah rasanya.

Sumber