Cerita Seks Entar Mama Ganggu Lagi – Beberapa tahun lalu, ayah Sandi -yang terbilang keras- meninggal. Meski terbilang keras dan suka memaksa, namun tetap saja menimbulkan luka yang mendalam di hati Sandi dan mamanya. Mamanya memutuskan untuk menjual rumahnya dengan alasan terlalu banyak kenangan. Beberapa bulan kemudian mama Sandi menikah kembali. Namun Sandi memutuskan untuk mengontrak rumah sendiri daripada ikut ke ayah tirinya.

Belum juga setahun, mama Sandi sudah cerai. Setelah itu, berkali – kali gonta – ganti pacar, namun ternyata tak ada yang tahan lama.

Setiap kali kembali sendiri, mama Sandi selalu ikut di kontrakan Sandi. Sebenarnya Sandi tak keberatan, namun ia merasa mamanya benar – benar kelewatan. Masa dari beberapa pria, kagak ada yang cocok sama sekali.

“Kenapa lagi sih mah?”
“Biasalah.”

Sandi menghela nafas mendengar jawaban mamanya. Entah pria – pria yang mendekati mama yang bermasalah ataukah mamanyalah yang bermasalah. Namun, melihat anaknya menghela nafas, tiba – tiba mama memeluk Sandi. “Cerita Sex: Entar Mama Ganggu Lagi”

“Ya sudah, Sandi mandi dulu deh ma.”
“Iya. Mama lagi buatin pepes peda kesukaan kamu nih.”

Setelah makan, mama langsung membersihkan meja, menyiapkan jus dan mengantarkan ke Sandi yang lagi nonton bola. Sandi tersenyum.

“Mungkin bentar lagi ada pria yang bakalan bawa mama,” pikir Sandi.

Tak terasa telah sebulan mama tinggal di kontrakan Sandi. Tiap pagi, selalu tersedia sarapan. Tiap Sandi pulang, kontrakan pun selalu rapih. Malam pun selalu tersedia masakan buatan mama. pokoknya, kini urusan perut Sandi sudah terjamin.

Saat pulang, sebuah vacuum cleaner baru mengingatkan Sandi akan sesuatu. Vacuum cleaner yang gak begitu berguna di kontrakan Sandi, telah dibeli mamanya. Meski harganya mahal, jika berguna sih Sandi takkan mempermasalahkannya. Namun Sandi ingat, mamanya sedari dulu kadang suka beli barang mahal yang tak berguna.

Di dapur Sandi melihat mamanya entah sedang ngapain.

“Buat apa tuh di depan ma?”
“Tadi pas mama jalan – jalan, mama liat di mall. Kamu kan belum punya, ya mama beli deh.”
“Sandi gak punya karena memang gak butuh mah.
“Lagian, mama punya duit dari mana tuh?”
“Mama liat ada duit di lemari.
“Daripada nganggur, ya mama pake aja.
“Kan itu juga buat kamu juga.”
“Jadi, mama pake duit Sandi?
“Mama tau gak, tuh duit Sandi kumpulin buat yang lain mah.”
“Jaga kelakuanmu Sandi!”
“Lho, ini kan duit Sandi. Lagian mama pake tanpa ngomong dulu. Mestinya mama yang mesti jaga kelakuan!”

Sandi memelototi mama agak lama hingga akhirnya mama pun menunduk.

“Ntar mama ganti deh.”

Meski emosi namun Sandi tiba – tiba memeluk mamanya sesaat lalu pergi. Mandi. Di dapur, mama merasa sangat kesepian. Mama pun mulai memasak. Setelah makan, mama langsung ke kamar. Sandi merasa tak ada lagi yang mesti dilakukan. Pun Sandi ikut ke kamarnya.

Sumber