Cerita Sex Adik Iparku Dinar - Ini merupakan kejadian yang memalukan sekaligus menyenangkan tentang perselingkuhanku dengan adik iparku dinar.

'Halo', kataku menyambut telepon.
'Oh, kakak!!, Mbak Yuke mana kak', suara diseberang menyahut.
'dinar??, kapan balik ke Jakarta, mbakmu lagi piket, telepon aja ke HP-nya deh, sahutku sambil bertanya. 'Gak usah deh kak, sampaiin aja kalo aku pertengahan juni mo balik, aku kangen banget deh' jawabnya lagi.
'Ok, deh ntar aku sampaikan, take care ya' jawabku datar dan menutup telepon.

Kemudian ingatanku melayang beberapa tahun lalu, dimana saat itu dia banyak masalah,.. cowok, drug, bahkan sempat pula berurusan dengan pihak berwajib karena tertangkap tangan atas kepemilikan Narkoba. Atas saranku dinar, adik kandung Yuke ke Jakarta dan sekarang telah bekerja di Singapura untuk memulai sesuatu yang baru. dinar 30 tahun, seperti juga saudaranya berwajah cantik, kulitnya putih bersih, mata lebar, hidung mancung, rambut berombak di ujung dengan postur tubuh proporsional.

Karena obsesi untuk mandiri dan sifatnya yang keras kepala itulah dia terperosok dalam problem berkepanjangan. dinar sebelumnya tinggal di Surabaya, disana dia bekerja sebagai penyanyi. Dari pekerjaannya itulah (yang sebenernya tidak kami sukai) dinar sempat ditahan polisi 1 malam karena narkoba, sebelum kami datang-dipanggil untuk memberi keterangan.

Sejak peristiwa ditahannya dinar 3 tahun lalu, dinar sering telepon aku dan bercerita tentang keadaannya, teman lelakinya dan biasanya cukup lama, minimal 30 menit. dinar lebih dekat denganku dan sering 'curhat' daripada kakaknya. Dalam setiap pembicaraan, Yuke selalu memberi tanda agar aku 'merayu' dinaruntuk pindah ke Jakarta dan mencari pekerjaan di sini.

Yuke tau kedekatan kami itu, bahkan mendorong untuk dapat mengontrolnya melalui aku, karena sejak kecil dinar memang susah nurut dan bandel. Awalnya aku hanya menganggapnya sebagai tanggung jawab seorang kakak terhadap adik, sebelum terjadi 'sesuatu' yang tidak semestinya kami lakukan.

Awal maret 2000, dinar telepon memintaku untuk menjemputnya di stasiun Gambir, Yuke sangat gembira dengan berita itu dan segera mempersiapkan kamar untuknya. 13 maret 2000 aku jemput dinar sendiri, karena anak bungsuku sakit, dan kami duga demam berdarah. dinar datang sendirian, padahal rencananya bersama Hendry 'cowoknya' yang keturunan.

Sumber