Cerita Dewasa Tante Jenny Nama aku jhon umurku 28thn aku seorang pengusaha muda wajah tampan dan tubuh keker berotot aku pemuda yang lumayan mapan hidup sendiri di bandung orangtuaku tinggal di jakarta.

waktu itu jam sudah pukul 10 malam dan saat itu aku bosan melihat-lihat cewek muda yang alay dan labil jadi aku iseng-iseng mencari cewek yang sebaya atau tante-tante, saat itu aku menemukan yang aku cari tante-tante namanya jenny, lalu aku lihat fotonya aku perhatikan wajahnya, cantik, hidung mancung, rambut lurus, bodynya sexy bikin aku tertarik sama ini tante kaya yang ada rasa sesuatu dalam hati aku padahal cuma liat fotonya doang, langsung saja aku add dia, 2 jam kemudian dia confirmasi pertemananku lalu aku inbox dia,

aku : maksih tante confirmasinya dan salam kenal.
tante : iya sama-sama de.
aku : tante orang mana?
tante : bandung, kalo ade dimana?
aku : sama tante di bandung, tante bandungnya dimana?
tante : di andir de.
aku : wah deket dong tante.
tante : emang ade dimananya?
aku : di kebon kopi tante.
tante : itu mah jauh atuh de.
aku : deket dong tante kalo terbang.
tante : hahahahahaha ada-ada aja.
aku : tante suaminya ga marah chat fb sama aku.
tante : suami tante udah tidur tante lagi insom.
aku : paksain aja tante tidur kalo ga tidur nanti cepet tua loh.
tante : hahahaha emang udah tua udah 40thn tante sekarang.
aku : hhaahaha tapi ga keliatan tua ah tante keliatannya masih seger cantik.
tante : hahahaha masa sih, ih baru loh tante di katain cantik sama yang muda biasanya laki-laki tua di fb.
aku : hahahahaha iya tante masih cantik ko.

obrolan kita nyambung lalu aku mulai gobalin dia terus sampei dia gr gr gimana gitu sampai jam 12 malam dia pamit katanya ngantuk, sebelum dia pamit aku minta pin bb dia tetapi dia ga pake bb ya sudah nomer hpnya besoknya aku mulai rutin kasih perhatian ke dia seperti menanyakan lagi apa, sudah makan belum ngucapin selamat tidur melalui sms tanpa ketahuan suaminya, ternyata suaminya pedagang sayur di pasar andir jadi setiap subuh aku suka telepon dia, 3 hari sudah kita selalu ngobrol melalui hp, awalnya iseng iseng lama ke lamaan aku jadi sering menggunakan perasaan.

Sumber