Cerita Ngentot Pesta Seks Dengan Om Nakal – Subuh itu kulihat tetangga baruku sedang merapakun tanaman di kebun, dipangkasnya daun-daun yang mencuat tidak beraturan dengan gunting. Kemudian dia menyirami tanaman yang ada diedepan rumahnya itu. Dia baru saja beberapa hari pindah kerumah disebelah rumah yang kutunggui.

Kutatap wajahnya. Belum tua, usianya kutaksir sekitar 40 tahunan, tubuhnya kekar wajahnya segar dan lumayan tampan. Rambut dan kumisnya beberapa sudah terselip uban. Subuh itu aku sedang jogging disekitar rumah, hal yang rutin aku lakukan tiap subuh. Aku saat ini mendapat pekerjaan menunggu rumah yang juga digunakan untuk kantor kecil. Tugasku tidak banyak, membantu pekerjaan ringan yang ditugaskan kepadaku oleh yang bekerja disitu, menghidupkan lampu2 rumah dan memadamkannya pada pagi hari.

Malemnya aku tidur disalah satu ruang kerja dengan menggelar matras, pakaianku kusimpan di dalam tas yang aku masukkan ke salah satu lemari Baiknya ada TV sehingga masih ada yang kutonton malem hari, kadang aku tertidur di sofa sambil nonton TV. Aku membersihkan rumah tersebut tiap pagi kemudian aku mencuci pakaianku sendiri. Untuk kebutuhan rumah dan makan ku, aku mendapat sejumlah dana yang dapat kupakai, selain gaji bulanan.

Aku sudah tidak lagi berhubungan dengan oom Edo, memang setelah bercinta dengan si oom, beberapa kali si oom mengajakku untuk nginep di apartmentnya, sendiri tanpa teman, sehingga aku lemes banget melayani napsu si oom yang kayanya gak pernah puas, tapi rasanya nikmat sekali ketaku kontol yang besar, panjang dan sangat keras itu akhirnya mengecretkan pejunya di memekku dengan semburan yang keras dan banyak. Mana si oom, gak puas cuma seronde lagi, sehingga aku harus melayani napsunya sendirian beberapa ronde. Kata Winda, dia juga pernah diajak si oom ke apartmentnya sendirian. Sama seperti aku, Winda pun lemes banget dientot si oom beberapa ronde. Cowokku ketaku tau aku dientot si oom, marah dan memutuskan hubungannya dengan aku, jadilah aku kesepian. Makanya ketaku melihat tetangga baruku yang macho itu, napsuku tanpa sadar bangkit lagi.

Tiba-tiba ia memandang ke arahku, jantungku berdegup keras. Dia mengenakan kaos singlet dan celana pendek, dari pangkal lengannya terlihat seburat ototnya yang masih kecang. Dia tersenyum, dan menyapaku :

“Tinggal disebelah ya, kok sendirian, rajin banget olahraga, pantes badannya kenceng dan montok”. Memang aku juga memakai celana pendek dan kaos tanpa lengan yang ketat sehingga bodiku tercetak dengan jelas.

Sumber