Cerita Dewasa Nonik dan Faizal Si Tukang Air – Semasa masa-masa akhir kuliah, saya sudah berpikir untuk buka usaha sendiri. Banyak hal yang ingin saya lakukan. Akhirnya, atas bantuan dari ortu, saya membuka usaha air minum galon. Tempatnya di salah satu rumah ortu yang tidak ditinggali. Setelah direnovasi, lalu sedikit interior design, maka siaplah untuk memulai bisnis.

Awal-awalnya memang sedikit sulit, tetapi lama-kelamaan usaha saya semakin berkembang. Posisi saya sebagai kasir dan penerima telepon, sedangkan pegawaiku bertugas mengirimkan galon ke pelanggan. Kalau pas ada kuliah, kupercayakan pada seorang pegawaiku yang sudah ikut saya sejak awal. Toh selama ini tidak ada masalah. Di tempat saya, sering banget para pegawai pengirim galon itu keluar masuk. Berganti-ganti orang. Untung ada si Faizal, pegawai yang saya percaya dan sudah ikut saya dari awal.

Usianya masih muda, Lulusan STM. Dia udah jadi kayak mandor dan wakil saya gitu, ngatur jadwal pengiriman dan menyimpan uang. Karena sama-sama masih muda, pembicaraan kami ini klop. Kami sering membagi cerita kalau pas tidak ada kiriman. Semacam curhat-curhatan gitu. Dia ada masalah apa, cerita ama saya, begitu juga sebaliknya. Sering juga kita bercanda cubit-cubitan sampe kadang diliatin para pembantu yang datang bawa galon naik mobil majikannya.

Entah, memangnya ada yang aneh ya? Lama-lama saya mulai suka ama si Faizal ini. Mungkin benar kata pepatah Jawa: tresno jalaran soko kulino. Saya merasa seneng kalo dia ada di kantor, kalo pas ngirim galon sambil kasih perintah ke pegawai lain wow kok keliatannya gagah banget (padahal kan ya biasa aja). Saya jadi suka berdandan kalo ke kantor, biasalah. Make-up tipis plus kaus-kaus yg menarik perhatian cowok. hehehe…

Siang itu, kebetulan semua kiriman sudah jalan. Hanya Faizal yang melakukan semuanya karena pegawaiku yang lain izin pulang kampung. Kita lalu ngobrol-ngobrol menghabiskan waktu. Karena udah akrab banget, obrolan kita lalu nyerempet-nyerempet ke topik-topik “lampu merah”. Awalnya aku agak segan sih, tapi mungkin karena sudah kenal banget plus dia enak kalau mancingnya alias ndak vulgar, saya jadinya nggak keberatan menanggapinya. Saya tulis percakapan yang saya ingat aja ya. Faizal tanya apa saya pernah diganggu orang iseng kalo dikampus. Saya heran memangnya ada apa?

Sumber