Cerita Seks Muridku Sara ABG Mulus – Setelah aku pindah kontrakan, aku banyak murung. Aku selalu teringat Titin. Untuk menghilangkan pikiran itu, aku konsentrasikan pada pelajaran. Akhirnya aku lulus dengan nilai memuaskan. Sangat memuaskan.

Sekarang aku harus bisa sekolah ke STM. Aku ingin bisa bekerja untuk meringankan beban orang tuaku. Oh ya, Warungku selain menjual rokok, barang-barang pokok seperti sabun, beras, dll juga sekarang sudah menjadi warung makan. Ini berkat kepandaian bapakku mengelola keuangan. Kalau dulu uangnya hanya disimpan oleh ibu. Terkadang bapakku juga menerima pesanan pembuatan lemari dari kayu atau memperbaiki mesin mobil yang rusak.

Akhirnya aku di terima di sekolah STM Negeri di daerah Santa, Kebayoran. Dikarenakan saat test masuk, aku termasuk 10 besar, maka otomatis aku mendapat bea siswa selama 1 tahun. Ini bisa dipertahankan asal aku selama sekolah bisa mendapat rangking di kelas. Minimal rangking 3.Titin, lihatlah prestasiku, seharusnya aku berbagi kebahagiaan ini denganmu.

Akhirnya aku sekolah di STM itu tanpa bayar malah dibayar sebagai uang saku. Bapak ibuku sangat bangga dengan hal itu. Bapak Ibu sering cerita kepada orang-orang yang datang minum kopi. Aku sudah bisa melupakan Titin. Mungkin karena temanku laki-laki semua.

Pada akhirnya, saat aku kelas 2, saat usiaku 17 tahun, aku mendapat tawaran dari tetanggaku Om Candra untuk mengajari Matematika anaknya yang kelas 2 SMP. Karena ibuku cerita bahwa nilai Matematikaku di ijasah SMP adalah 9. Dia cerita kalau anaknya lemah di Matematika dan IPA. Sedangkan nilai untuk pelajaran IPS adalah lumayan.

Aku belum menyanggupinya, karena aku belum pernah mengajar kecuali pada Titin. Hingga suatu saat dia membawakan raport anaknya. Aku kaget sekali ternyata nilai raport untuk Matematika-nya tak pernah lebih dari 5. Sedangkan Fisika-nya paling tinggi adalah 6, yang lain 7 dan 6.Tak ada yang 8. “Ini pasti naik kelasnya dikatrol,” batinku. Aku kasihan sekali akhirnya kusanggupi. Kulihat photonya, namanya, umurnya dll. Siti Maesaroh 13 tahun. “Hmm.. cantik juga,” batinku.

Sumber