Cerita Seks Enaknya Ditusuk Papanya Dina – Pernah liat realty show di tv dimana ada bapak-bapak yang maen ama temen anaknya? Ngeliat show itu aku jadi inget ama bapaknya Dina. Critanya gini. Dina itu temenk…u. Aku sering maen kerumahnya sehingga aku akrab sama ortunya.

Cuma aku heran aja ngeliat ibunya Dina, masih muda banget. Kalo jalan ama Dina kaya kakak adek aja. …Bapaknya, om Deni, Usianya 40an lah, ganteng dan atletis badannya. Aku bingung melihat sikap om Deni padaku, akhir-akhir ini sering sekali dia ngajakin aku ngobrol biar sebenarnya aku dateng untuk ngobrol ama Dina. Tingkahnya makin menjadi-jadi, dia selalu mengeluh padaku karena gairah sexnya tidak terpuaskan, ibunya Dina kelihatannya sudah enggan meladeni napsu suaminya.

Ketika aku nanya kenapa, si om gak mo jelasin alesannya. Ya aku sih nanggepinnya gitu-gitu aja. Aku merasa dia sedang merayuku untuk mau meladeni nafsunya. Aku mula-mula sungkan dengan tingkahnya, tetapi karena seringnya dia melakukan hal yang sama, buatku menjadi biasa. Dina hanya tersenyum ketika kulapori ulah bapaknya (tentunya secara umum, aku gak crita ama Dina kalo dia ngeluh ibunya gak mo ngelayani bapaknya), dia bilang, itu tandanya papah sayang sama aku. Aku dah dianggep kayak anaknya.

Pada suatu sore aku datang lagi ke rumah Dina. Cuma Dina ama ibunya lagi ada keperluan ke Bogor, nginep disana, pulangnya besok. Ketika aku pamit, om Deni minta nemenin dia ngobrol aja. Aku diajaknya keluar cari makan malem di mall. Di mall aku digandengnya, kadang pundakku dipeluknya.

Aku jadi risi,

“Om, gak enak diliat orang”, kataku.
“Gak ada yang kenal ini kan, cuek aja”, jawabnya.

Aku akhirnya mendiamkan ulahnya. Aku dibelikan pakean oleh si om. Kemudian baru cari makan.

Si om pesen sate kambing.

“Om, makan kambing ntar ngembek lo, kan tante lagi di Bogor”.
“Ada dia juga percuma Nes, kan aku gak puas ama dia”.
“Trus yang ngeladenin embeknya om apa?” “Kamu ya”. Aku kaget juga mendengar jawabannya.

Sumber