Cerita Sex Nada Adik Iparku – Aku punya seorang adik ipar, Nada namanya. Orangnya cantik, masih di SMU. Bodinya proporsional, walau buah dadanya ga gede, tapi sepadan dengan postur tubuhnya. Pinggulnya agak gede hingga kalo liat dia jalan pake celana jeans ketat dari blakang, goyangan pantatnya aduhay banget. Yang lebih mantap lagi, Nada punya kumis halus diatas bibir mungilnya. Pasti bulu bulu Vagina nya rimbun, dan yang lebi penting lagi napsunya besar.

Aku gak tau kenapa kok dia dikirim mertuaku ke tempat kakaknya (istriku) untuk melanjutkan sekolahnya, padahal dia baru kelas 1 SMU. Biasanya kalo dah lulus SMU ya mo nerusin sekolah pindah bisa dimengerti. Aku gak banyak nanya ke istri tentang kepindahan Nada kerumahku.

Yang aku tau, Nada tu bukan adik kandung istri tapi dia diangkat anak oleh mertuaku sejak kecil, dan sudah dianggap sebagai anak sendiri. Istriku kerja sebagai tenaga marketing suatu perusahan asing sehingga sering sekali mendapat tugas keluar kota, sedang aku bekerja sebagai konsultan freelance, sehingga banyak melakukan pekerjaan dari rumah saja. Ketempat klien kalo diperlukan saja. Ya gak apa si, hitung hitung aku jadi penunggu rumah. Makanya aku seneng banget ketika Nada tinggal dirumahku.

Aku membantu mengurus kepindahan Nada ke SMU yang deket dengan rumahku, repot juga birokrasinya, tapi dengan sedikti pelicin semuanya akhirnya beres dan Nada diterima disekolah tersebut dan boleh langsung masuk. Baru 2 hari Nada dirumah, istriku dapet tugas keluar kota lagi ke Batam kurang lebih 2 mingguan. Ya namanya tugas, harus dilaksanakan, baeknya kami belum memiliki anak, sehingga aku gak repot kalo ditinggal tinggal seperti itu. Aku terbiasa mengurus rumah tangga, karena sejak dulu aku selalu hidup sendiri.

Sore itu, Nada aku ngajak ngobrol di sofa. Dia pake celana pendek yang pendek banget dan tanktop, kayanya gak pake bra, sehingga payudaranya bergerak mengikuti gerakan badannya. Merangsang juga ni anak. Aku nanya kenapa kok dia pindah ketempatku.

“memangnya Om gak tau ya”, kata Nada.
“Aku gak nanya kakakmu Nda, dia juga gak crita apa apa ke Om, cuma bilang kamu mo pindah sekolah kesini saja”.
“Nada malu ni Om critanya”.
“Napa malu, aku kan Om mu sendiri”.
“aku maen ma om tetangga rumah”.
“Wah, enak dong si om itu dapetin kamu”.
“Ah Om, Nada serius ni”.
“Ya terus?”
“Si om tetangga juga yang merawanin Nada, tapi enak, makanya Nada jadi ketagihan terus deh maen ma si om”.
“Kamu maennya dimana Nda?”.
“Mula2 dirumahnya, waktu tantenya lagi pergi. Dah gitu suka janjian ketemuan di mal, trus cekin di hotel, waktu Nada pulang sekolah”.
“maennya brapa ronde kalo di hotel?”.
“Karna gak bisa lama2 ya cuma 2 ronde, kan mesti pulang sore Nada nya”.
“Gak perna sampe nginep ya Nda”.
“Pernah, si om bohong ma tante katanya mau pergi keluar kota, padahal cek in ma Nada di hotel semalem. Nada bilang ma mamah nginep dirumah temen. Wah si om napsu banget maennya dihotel, ampe 4 ronde Om”.
“Wah Om jadi kringeten neh ngebayangin Nada maen ma si om”.
“Kok ngebayangin si Om”.
“La iya lah, kamu ceritanya napsuin gitu”.
“Trus Om ngaceng ya”
“La iya lah, lelaki mana yang gak ngaceng kalo dengerin Nada cerita lagi maen. Trus kenapa kok Nada disuru ketempat Om ma kakak?”

Sumber