Cerita Dewasa Cinta Bersemi Di Butik – “Sampai jam brapa kamu di butik?
“Aku sih suka-suka. Kalau lagi pengen tutup sore ya sore, kalo malam ya malam. Kan aku ga punya pegawai. Kenapa emang?”
“Ntar aku mampir kesana ya abis jemput sekolah anakku”
“Ooooo.. Ok deh. Aku tunggu ya” BBM singkat dari Bunga pagi itu.

Hmmmm..tumben pagi-pagi BBM. Biasanya kami mulai BBM-an menjelang makan siang. Yah, setidaknya sehabis dia jemput anaknya pulang sekolah. Entahlah.. Aku ga mau mikirin lama-lama. Lagian aku juga masih banyak kerjaan settingan yang udah tiga hari mengendap di folder kerjaan di komputerku. Target beres sore ini. Istri masih dirumah orang tuanya.

Baru lima hari, tapi semalam telpon, katanya bakal pulang lebih lama. Yang tadinya wacana cuma dua minggu kayanya bisa sebulan. Wah, bisa-bisa kelaparan terus nih kalo ga ada yang bikin sarapan.. Udah jam 11 nih. Perut mulai lapar. Biasa berangkat ga pake sarapan untuk sementara. Mana Bunga belom dateng pula. Katanya mau main ke butik. Mau nitip bawa makanan sekalian maksudku.

“Hey, jadi ke butik aku ka? Aku nitip bawain nasi padang yang biasa ya..” Lama ga ada balasan dari Bunga.

Ga biasanya dia lama balas BBM dari aku kalo hari kerja. Soalnya kan suaminya juga kerja. Pikiranku mulai ga bisa konsen kerja. Rasa lapar udah ngalahin semangat kerja. Mata ini rasanya udah berat banget dari pagi didepan layar laptop. Sambil nge-save settingan, iseng aku buka- buka folder bokep dari Hendi temanku kemarin. Kali aja bisa bikin santai mata. Ah, sial, kayanya emang mesti beli sendiri nih..

Tapi baru aja aku mau keluar buat beli makanan ada Risma datang. Dia emang cukup sering main ke butik aku. Sejak beres PKL di butik aku dia masih suka main kesini. Anak SMA ini cukup cantik lah. Aku yang tingginya 172cm, anak ini tinginya pas banget se-pundak aku. Cerewet sih jelas, maklum, ABG sekarang mah selalu ada aja topik bahasan.

Sumber