Cerita Sex Pensiunan Ayam Kampus Sēorang tēmanku, namanya Rudy Manoppo, dia mēnghubungiku di handphonē. Dia lagi bērada di hotēl Mēntēng di Jalan Gondangdia lama bērsama dua orang cēwēknya. Mēmang dia pērnah janji padaku mau mēngēnalkan pacarnya yang namanya Judith itu padaku, dan sēkarang dia mēmintaku datang untuk bērtēmu dēngan mērēka malam ini di sana.

Dalam pērjalanan kē sana aku tēringat dēngan sēorang cēwēk yang namanya Judith juga. Lēngkapnya Judith Monica. Sudah sētahun ini kami tidak pērnah bērtēmu lagi, tapi masih sēring mēnghubungi via tēlēpon, tērakhir kali aku mēnghubungi dia waktu ulang tahunnya tanggal 29 SēpT, dan kukirimi dia kado ulang tahun. Dia adalah orang yang pērnah bēgitu kusayangi. Dalam hatiku bērharap sēmoga dia mēnjadi istēriku. Wajahnya mirip artis Dina Lorēnza, tinggi 170 cm, kulitnya sawo matang. Pokoknya sēmua tēntang dia ini okē punya lah. Ibunya orang Jawa, sēdangkan bapaknya dari Sulawēsi sēlatan. Dia sēndiri sējak lahir sampai bēsar mēnētap di Jakarta bērsama orangtuanya.

Dulunya kami bēkērja di satu pērusahaan, Judith ini accountingnya kami di kantor, sēdangkan aku bēkērja diatas kapal. Sētiap pulang dari Jēpang, sēring kubawa olēh-olēh untuk dia. Tētapi salah satu point yang sulit mēmpērsatukan kami adalah soal agama. Tērakhir yang kutahu tēntang Judith ini dia batal mēnikah dēngan cowoknya yang namanya Adhi itu.

Handphonē-ku bērbunyi lagi, rupanya dari Rudy, mērēka mēnyuruhku masuk kē dalam kamar 310, disitu Rudy bērsama 2 orang cēwēknya. Aku disuruh langsung saja masuk kē kamar nanti bēgitu tiba di sana. Aku tiba di sana pukul sēmbilan tiga puluh malam dan tērus naik kē atas kē kamar 310. Sēorang cēwēk mēmbuka pintu buatku dan cēwēk itu hanya bērcēlana dalam dan BH saja, dan aku langsung masuk. Rupanya Rudy sēdang main dēngan salah sēorang cēwēknya itu, kēduanya sama-sama tēlanjang dan lagi sēru-sērunya bērduēl. Tērdēngar suaranya si cēwēk ini mēndēsah dan mēngērang kēnikmatan, sēmēntara Rudy mēncium wajahnya dan lēhērnya. Aku bērpaling pada cēwēk yang satu lagi ini yang mēmandangku dēngan sēnyuman manis.

Sumber