Cerita Panas Pria Penghibur – Sewaktu saya membaca lowongan kerja yang ada disebuah surat kabar, saya juga membaca iklan yang isinya semua panti pijat, yang menurut perkiraan saya hanya sekedar kedok dari para penjaja seks. Setelah melihat iklan tersebut timbul niat iseng saya untuk mencoba ikut berpartisipasi memasang iklan dikolom panti pijat tersebut. Kemudian saya langsung memasang iklan melalui biro iklan yang ada disekitar tempat saya untuk diterbitkan keesokan harinya.

Pagi hari saya membeli koran dimana saya memasang iklan tersebut dan sambil senyum-senyum membaca iklanku sendiri. Sekitar jam 10. 00 lebih HP saya berdering dan langsung saya terima.

“Hallo”Kata saya.
“Hallo. Apa betul anda memasang iklan dikoran untuk menerima jasa memijit?”Jawab wanita yang ada diujung telepon.
“Ya betul saya Ferry. Saya berbicara dengan siapa ya?”Tanya saya lagi.
“Saya Tante Mei, saya mau minta dipijit”Jawab Tante Mei.
“Oh bisa Tante”Jawab saya lagi.

Setelah berbincang-bincang Tante Mei mulai bertanya yang macam-macam mulai dari umur, sampai postur tubuh.

“Umur kamu berapa Fer?”Tanya Tante.
“25 Tan, Tante sendiri? Kalau boleh saya tahu”Jawabku.
“Wah, lagi asik-asiknya nich. Kalo Tante sih umurnya 54″Jawab Tante Mei.
“Ooo..”Hanya kata itu yang bisa keluar dari mulutku.
“Kenapa? Kaget yach? saya janda dan udah punya cucu 2 yang masih kecil-kecil, dan saya tinggal sendiri dirumah, cuma sama pembantu. Postur tubuh kamu seperti apa Fer?”Kata Tante Mei yang sadar kalo aku agak shock mendengar umurnya sambil bertanya lagi.
“Postur tubuh saya biasa-biasa saja sih Tan, tapi kalo kata cewe-cewe yang saya kenal kata mereka tubuh saya atletis, padahal saya sendiri nggak merasa begitu tuh”Jawabku.
“Kalo punya kamu ukurannya berapa?”Tanya Tante Mei lagi.
“Ukuran saya sih biasa ajalah Tan, cuma 15 centian”Jawabku.
“Mmm.. lumayanlah, jadi gimana kamu maukan mijit Tante?”Tanya Tante lagi.
“Mijit yang mana nih Tan? mijit biasa atau mijit special nich Tante?”Jawabku bercanda.
“Yah.. kalo kamu mau sekalian mijit yang special sih.. ha ha ha”Jawab Tante Mei sambil tertawa.
“Mmm.. Emang Tante masih suka begituan yah? Emang udah berapa lama Tante ga gituan?”Tanyaku.
“Gituan yang mana nih? Hi hi hi”Balas Tante menggoda.
“Yang mana yah? He he.. itu loh maksud saya emang Tante masi suka ML? Emang Tante udah berapa lama nggak ML?”Jawabku memperjelas pertanyaanku tadi yang sudah pasti dia tahu.
“O.. gituan yang itu, mm.. kalo yang itu sih Tante masi suka cuma, udah lama nggak ada pelampiasan. Abis udah lama sih, kurang lebih 3-4 tahun”Jawab Tante Mei.
“Wow lama juga yah, trus kalo lagi kepengen Tante ngapain?”Tanyaku.
“Ngapain yah? Mmm.. udah gini aja kamu mau nggak mijit Tante? Kalo mau nanti Tante kasi tau Tante ngapain aja kalo lagi kepengen. Gimana? Oke?”Jawabnya.
“Oke, Tante. Tapi dimana saya bisa ketemu Tante?”Tanyaku lagi.
“Kita kehotel aja yah, abis kalo dirumah nggak enak sama pembantu. Tapi ngomong-ngomong berapa biaya mijitnya nih?”Kata Tante.
“Mijit yang mana dulu nih Tante.. he he he”Jawabku bercanda.
“Ah kamu ini, mijit semuanya lah.. berapa?”Tanya Tante lagi.
“Biasa aja deh Tante, abis saya juga baru pertama kali ini terima pijit”Jawabku karena aku juga nggak tahu harga pasarannya.
“Ok deh kalo gitu, kita ketemu dilobby hotel X aja yah”Jawab Tante Mei lagi.

Setelah janjian jam berapa dan bertanya nanti aku dan Tante Mei pake baju apa biar nggak salah orang maka telponpun ditutup, dan aku hanya senyum-senyum saja sambil mengingat perbincanganku dengan Tante Mei tadi, serta membayangkan seperti apa nanti Tante Mei itu.

Sumber