Cerita Ngentot Tolong Masukin Penisnnya Bang – Satu hari aku jajan di satu mal sama sodara sepupuku, orangnya si cantik, chubby dan tonjolan dibadannya lebi nampak nyata dari yang ada di badanku. Hari itu kami berdua hanya pake tenk top ketat dan aku berhins ketat sedang dia pake jins 3/4 yang juga ketat, sehingga banyak cowok2 menyusuri bodi sodara sepupuku dari rambut ampe ke kaki. Dia si seneng banget jadi pusat perhatian banyak lelaki yang makan di foodcourt mall.

Deket mejaku ada seorang laki-laki, yang pasti bukan abg dan belum om-om, kutaksir usianya 30an, ganteng, kumisan dan atletis badannya, tipeku bangetz. Sodaraku berbisik,

“Nez tu ada cowok keren banget”.
“Mana”, tanyaku.
“Sebelah kanan rada kedepan, dia lagi ngliatin kita”. Aku menatap kearah yang ditunjukkan Santi, sodaraku itu.

Si abang, sebut aja demikian, juga lagi menatap kearah kami, tatapanku amprokan dengan tatapan matanya, dia ngangguk, akupun ngangguk dan senyum.

“Ganteng banget San”.
“Iya, aku suka banget ngeliat dia”, Santipun menatap wajah si abang dan senyum, dibales senyum juga.

Waktu Santi ke toliet, si abang nyamperin mejaku dan kenalan, dia nanya siapa yang bareng aku, aku bilang Santi, dia minta nomer hp Santi, wah rupanya matanya dah kelilipan bodinya Santi. aku kasi ja no hapeku, dan dia pamit duluan karena dah beres makannya. Ketika Santi balik dia kecewa karena si abang dah pergi. Aku bilang,

“Di mal kan banyak lelaki ganteng yang bakalan kelilipan bodi kamu kan, satu pergi dateng seribu”.
“Bisa ja kamu Nez”. Peristiwa itu berlalu begitu aja.

Sampe satu waktu d hapeku ada message,

“San, ini aku yang ketemu di mal waktu itu, yang di foodcourt itu”.
“Wah dari si abang rupanya”.
“Wah abang, pa kabar, Santi tunggu-tunggu kok gak da kabarnya, baru sekarang ada kabar, sibuk banget ya bang”. Aku nyaru jadi Santi aja.
“Ketemuan lagi yuk San, berdua aja”.
“Dimana bang”.
“Di mal, di foodcourt ja, sore jam … (dia menyebutkan waktunya), bisa kan”.
“Bisa bang”.
“aku pake (dia nyebutkan warna pakeannya)”. Sampe di foodcourt, dia belon dateng, aku duduk di meja yang strategis yang pandangannya bisa kemana-mana, tak lama datenglah lelaki dengan pakean yang disebutkan tadi. aku bangun dan menyambutnya. “Santinya mana”, tampak da kekecewaan diwajahnya, kok aku yang nongol.

Sumber