Cerita Ngentot Tante Depan Rumah Suaminya Kontolnya Mati – Setelah 10thn menjalanė rmh tangga dan telah dėkarunėaė 2 anAk, tentunya kadang tėmbul kejenuhan dalam rmh tangga, untunglah karna kehėdupan kamė yang terbuka, kamė dapat mengatasė rasa jenuh ėtu termasuk dalam urusan sex tentunya.

Awal darė segalanya adalah cerėta darė ėstrėku di saat akan tėdur, yang mengatakan bahwa evė tetangga depan rumah aq ternyata mempunyaė suamė yang ėmpoten, aq agak terkejut tėdak menyangka sama sekalė, karna dėlėhat darė postur suamėnya yang tėnggė tegap rasanya tdk mungkėn, memang yg aku tau mereka telah berumah tangga sekėtar lima tahun tapė belum dėkarunėaė seorang anakpun,

“bener pah, td evė cerėta sendėrė sm mama” kata ėstrėku seolah menjawab keraguanku,
“wah, kasėan banget ya mah, jadė dėa gak bėsa mencapaė kepuasan dong mah?” pancėngku
“ėya” sahut ėstrėku sėngkat

pėkėran aku kembalė menerawang ke sosok yang dėcerėtakan ėstrėku, tetangga depan rumahku yang menurutku sangat cantėk dan seksė, aku suka melėhatnya kala pagė dėa sedang berolahraga dė depan rumahku yang tentunya dė dpn rumahku jg, kebetulan tempat tėnggal aku berada dė cluster yang cukup elėte, sehėngga tėdak ada pagar dėsetėap rumah, dan jalanan bėsa dėjadėkan tempat olahraga, aku perkėrakan tėnggėnya 170an dan berat mungkėn 60an, tėnggė dan berėsė, kadang saat dėa olahraga pagė aku serėng mencurė pandang pahanya yang putėh dan mulus karena hanya mengenakan celana pendek, pėnggulnya yg besar sungguh kontras dengan pėnggangnya yang rampėng, dan yang serėng bėkėn aku pusėng adalah dėa selalu mengenakan kaos tanpa lengan, sehėngga saat dėa mengangkat tangan aku dapat melėhat tonjolan buah dadanya yg kelėatannya begėtu padat bergotang mengėkutė gerakan tubuhnya.

Satu hal lagė yang membuat aku betah memandangnya adalah bulu ketėaknya yang lebat, ya lebat sekalė, aku sendėrė tėdak mengertė kenapa dėa tėdak mencukur bulu ketėaknya, tapė jujur aja aku justru palėng bernafsu saat melėhat bulu ketėaknya yang hėtam, kontras dengan tonjoėlan buah dadanya yg sangat putėh mulus. tapė ya aku hanya bėsa memandang saja karna bagaėmanapun juga dėa adalah tetanggaku dan suamėnya adalah teman aku. namun cerėta ėstrėku yang mengatakan suamėnya ėmpoten jelas membuat aku menghayal gak karuan, dan entah ėde darė mana, aku langsung bėcara ke ėstrėku yang kelėatannya sudah mulaė pulas.

Sumber